Kasino

Singkatnya Sejarah Kasino Gambling

Game adalah sisi yang sangat aneh dari kehidupan manusia yang memiliki hukumnya sendiri, yang tidak sesuai dengan kerangka logika tradisional. Di sini memerintah Yang Mulia Kesempatan dan segalanya relatif: yang lemah dapat mengalahkan yang kuat, yang licik dapat membodohi dirinya sendiri, yang miskin bisa menjadi kaya, dan sebaliknya.

Gamble membuka kemungkinan-kemungkinan baru bandar bola kepribadian, yang seringkali tidak ditampilkan dalam kehidupan sehari-hari. Hampir semua orang ingin menjadi kaya sekaligus, tanpa upaya apa pun. Game memberi harapan untuk ini, tetapi keberuntungan adalah takdir dari yang terpilih.

Asal-usul game.
Game dan judi telah mengikuti kemanusiaan sejak langkah pertama. Banyak pertaruhan terbukti dalam hampir semua hal, mulai dari berburu di masyarakat primitif dan hingga transaksi keuangan besar di abad ke-21. Elemen permainan melekat pada banyak kompetisi dan hiburan, yang diatur oleh nenek moyang kita. Misalnya, terbukti dalam kompetisi kekuatan dan kepiawaian, yang kemudian diubah menjadi turnamen terkenal. Belakangan game judi pertama muncul. Mereka didasarkan pada elemen kesempatan, mencoba takdir seseorang.

Para sejarawan percaya bahwa gim pertama adalah melemparkan berbagai batu, kerang, tulang binatang – benda-benda ini adalah prototipe dadu. Bukti nyata dari game pertama disimpan di British Museum. Di antara bukti-bukti ini adalah dadu, yang dibuat oleh pengrajin Mesir yang tidak dikenal dari gading gajah (abad ke-16 SM) dan papan untuk bermain draf, juga disebut catur yang milik ratu Hatchepsut (1600 SM).

Bukti sejarah membuktikan bahwa semua peradaban kuno bermain dadu. Astragalus, yaitu fetlocks dari hewan, sebagian besar digunakan sebagai dadu. Kata “astragalus” juga mengacu pada batu bata tetrahedral dengan lekukan, yang lebih menyerupai batu bata dadu – hexahedral modern dengan sudut agak bulat, di mana segi-segi yang berlawanan, bila dijumlahkan, selalu berjumlah tujuh.

Di masa lalu orang-orang bermain ganjil dan genap, melemparkan dadu ke dalam lingkaran atau melemparkannya, mencoba memukul celah tertentu. Dadu juga banyak digunakan untuk meramal nasib. Menarik juga bahwa para pemain memperlakukan dadu dengan rasa takut yang hampir sama, seolah-olah dadu itu hidup: para pemain berbicara kepada mereka, membisikkan mantra dan mencoba membujuk mereka untuk membawa kemenangan.

Sejak kemunculan mereka dadu hampir sekaligus menjadi salah satu permainan judi yang paling berani. Para pemain menempatkan segala sesuatu dalam taruhan mereka: uang, benda, tempat tinggal, dan bahkan kebebasan (orang Jerman kuno yang kalah dalam dadu dengan rendah hati menjadi budak). Pada saat yang sama muncul berbagai larangan sah untuk permainan yang tampaknya tidak berbahaya ini. Misalnya, pada abad ke-3 SM yang pertama kali dikenal dalam hukum sejarah menentang permainan judi diadopsi. Itu disebut Lex aleatoria (alea berarti mati).

Di Yunani Kuno ada legenda bahwa para dewa Olimpiade membagi “wilayah pengaruh” dengan melemparkan undi (Zeus mendapatkan Olympus, Poseidon menerima lautan, dan Hades datang untuk memerintah dunia bawah). Hukum Roma Kuno secara resmi melarang permainan judi, tetapi tidak ada hukuman khusus untuk pelanggaran larangan itu. Satu-satunya “penalti” bagi para pemain adalah hak pemain yang dikalahkan untuk merebut kembali semua yang hilang, jika dia tahu bahwa dia dikalahkan secara salah atau tidak adil. Secara resmi permainan diizinkan hanya setahun sekali, selama Saturnalia (perayaan tahunan untuk menghormati dewa Saturnus).

Selama bertahun-tahun pentingnya game meningkat. Muncul permainan baru, misalnya kartu. Beberapa peneliti berpendapat bahwa kartu bermain pertama kali muncul di Cina. Dalam kamus Cina, Ching-tsze-tung (1678), menyebutkan bahwa kartu dibuat pada 1120 (menurut kronologi Kristen), dan pada 1132 mereka sudah banyak digunakan. Kartu pada waktu itu adalah piring panjang dan sempit dengan angka dari 1 hingga 14. Empat jas melambangkan empat musim, dan jumlah kartu (52) sesuai dengan jumlah minggu dalam setahun.

Prototipe dari tumpukan kartu modern adalah kartu Tarot. Saksi film dokumenter pertama yang kita kenal mengacu pada 1254, ketika Saint Louis mengeluarkan dekrit yang melarang permainan kartu di Prancis di bawah rasa takut akan hukuman dengan cambuk.

Peneliti lain menyebut Mesir sebagai tanah air kartu. Dek Tarot digunakan untuk meramal nasib. Itu memiliki 78 lembar – arkana (22 senior dan 56 junior). Gambar-gambar di bahtera senior sesuai dengan tabel emas, yang diawetkan di penjara dewa Tote di Mesir. Nama mereka adalah sebagai berikut: 1. Bodoh; 2. Pesulap; 3. Pendeta; 4. Nyonya rumah; 5. Tuan rumah; 6. Imam Besar; 7. Pecinta; 8. kereta; 9. Kekuasaan; 10. Hermit; 11. Roda keberuntungan; 12. Keadilan; 13. Pria yang digantung; 14. Kematian; 15. Pantang; 16. Iblis; 17. Menara; 18. Bintang; 19. Bulan; 20. Matahari; 21. Pengadilan; 22. Damai.

Dianggap bahwa kartu mencapai Eropa pada abad ke 10-11, selama perang salib ke Timur Dekat. Lainnya berpendapat bahwa sebagian besar permainan kartu lahir di Prancis, yang disebut sebagai tanah air kartu Eropa. Set kartu Tarot buatan pabrik yang pertama termasuk 56 kartu empat setelan (pedang, tongkat, uang, dan gelas). Selain itu ada 22 kartu truf dengan angka dari 1 hingga 21. Setiap kartu memiliki nama sendiri: kaisar, permaisuri, biarawati, tukang sulap, orang bodoh, dll. Dengan demikian, geladak memasukkan 97 kartu. Perlahan-lahan kartu itu diganti dengan kartu-kartu baru, yang lebih mirip kartu-kartu modern.

Sangat mengejutkan bahwa simbol pakaian dan pakaian itu sendiri tidak berubah sejak abad ke-15. Pada Abad Pertengahan permainan kartu sangat populer di antara berbagai strata populasi, mulai dari istana raja hingga rakyat biasa. Ngomong-ngomong, pada masa-masa itu, kartu bukan hanya sarana untuk memperdayai waktu, tetapi juga simbol dari struktur masyarakat: hati diwujudkan oleh para imam, berlian berarti borjuasi, sekop mewakili perwira dan aristokrasi, klub mengacu pada para petani.

Permainan kartu modern (poker, blackjack) muncul di AS pada paruh kedua abad ke-19. Sulit untuk menyebutkan semuanya. Ada permainan kartu untuk orang dewasa dan anak-anak, permainan untuk melatih logika dan kecerdasan – dan ada permainan hanya untuk memperdayai waktu. Semakin dewasa individu, semakin kompleks permainan yang dimainkannya. Setelah mandiri secara finansial, ia melepaskan pertaruhan: bertaruh, bermain lotere, bertaruh pada penghitung, dan akhirnya mendanai dirinya sendiri di kuil permainan, kasino. Di sini individu benar-benar tunduk pada permainan, yang mempertajam perasaan dan emosinya dan membuatnya melupakan segalanya, kecuali kain hijau dan roda roulette. Rasa haus akan perasaan seperti itu memikat orang-orang yang berulang kali berada di kasino. Sementara itu, para skeptis mengatakan: “

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *